Menguak Tren Pria Memperbesarkan Alat Vital, Ternyata Ini Salah Satu Alasannya

A Tailored Suit

Loading...

MEDIALOKAL.CO - "Sam" tidak pernah memiliki masalah dengan ukuran penisnya, tetapi setelah dia mengakhiri hubungan 16 tahunnya, dia ingin melakukan sesuatu untuk meningkatkan harga dirinya.

"Saya benar-benar tidak merasa kecil, tetapi saya ingin merasakan kepercayaan diri tambahan, sesuatu yang istimewa - terutama jika saya akan kembali pacaran lagi," katanya.

Dia meneliti operasi pembesaran penis operasi, tetapi dia waspada terhadap potensi rasa sakit dan risiko yang terlibat dan memutuskan untuk tidak melanjutkannya.

Tapi ketika dia mengetahui bahwa pengisi dermal - biasanya digunakan untuk menggumpalkan bibir dan pipi - juga bisa digunakan untuk meningkatkan ketebalan penis, dia membuat janji menemui dokter bedah plastik.

Loading...

"Saya sedikit putus asa pada saat itu, dan saya punya uang menganggur jadi saya pikir saya akan mencobanya," katanya.

Sam menghabiskan sekitar 10.000 dollar Australia atau sekitar Rp 105 juta untuk bahan pengisi sementara, dan 18 bulan kemudian, dia senang dengan hasilnya.

"Saya pasti akan melakukannya lagi. Tapi pada sisi psikologisnya, itu menarik. Ini agak seperti pedang bermata dua," katanya.

Setelah prosedur, Sam berjuang dengan kecemasan kemampuan berhubungan seks.

"Mungkin karena sedikit pengharapan dari pasangan saya. Butuh beberapa saat bagi saya merasa nyaman dengan bagian itu," katanya.

Bedah kosmetik sering dianggap sebagai hal yang dikejar wanita, tetapi ahli bedah berkata bahwa mereka melihat lebih banyak pria yang memesan untuk membahas pembesaran penis.

Kecenderungan itu mengilhami psikolog klinis Universitas Monash, Dr Gemma Sharp, untuk mempelajari apa yang mendorong pria untuk menjalani prosedur, dan bagaimana hal itu mempengaruhi kehidupan mereka.

Dia dan rekan penulisnya, Dr Jayson Oates, mewawancarai 25 pria Australia yang menjalani pembesaran non-invasif dalam 12 bulan terakhir.

Itu adalah studi kualitatif, yang berfokus pada wawancara mendalam.

Penelitian semacam ini sering dilakukan pada tren psikologis yang muncul.

"Saya terkejut dengan keragamannya. Dalam sampel kami, pria termuda berusia 23 yajim dan yang tertua berusia 69 tahun. Mereka datang dari berbagai jenis bidang profesional," kata Dr Sharp.

"Aku rasa ukuran penis benar-benar memengaruhi kesadaran diri laki-laki, tidak peduli apa pun yang terjadi dalam hidup mereka," katanya lagi.

Para peneliti menemukan bahwa sebagian besar pria menjalani prosedur untuk meningkatkan harga diri mereka - dan banyak yang terutama khawatir tentang bagaimana orang lain merasakannya.

"Sindrom ruang ganti, baik mencoba untuk mengesankan orang lain atau mencoba untuk tidak merasa sadar diri di depan pria lain. Tetapi yang lain berusaha untuk menyenangkan pasangan seksual mereka," kata Dr Oates.

Namun, Dr Sharp dan Dr Oates menemukan bahwa hampir setiap pria yang mengambil bagian dalam penelitian memiliki penis berukuran rata-rata sebelum mereka menjalani pembesaran.

"Kami tidak yakin bagaimana mereka mendapat kesan bahwa mereka berada di sisi yang lebih kecil," kata Dr Sharp.

"Saya rasa itu mungkin menunjukkan bahwa alat kelamin yang diperlihatkan dalam pornografi umumnya sangat besar, sehingga setiap orang akan merasa tidak mampu dibandingkan dengan mereka," imbuhnya.

Mereka juga menemukan bahwa pengalaman Sam dengan kecemasan kinerja tidak unik.

"Beberapa orang berpikir bahwa pasangan seksual potensial akan berpikir mereka adalah bintang mutlak di kamar tidur karena penis mereka jadi besar. Jadi saya pikir efek pada hubungan seksual sedikit lebih bercampur," kata Dr Sharp.

Penelitian ini adalah salah satu yang pertama untuk menyelidiki mengapa pria melakukan prosedur bedah kosmetik.

Para peneliti mengatakan, ada banyak penelitian tentang motivasi perempuan, (tetapi) sedikit yang diketahui tentang apa yang mendorong laki-laki untuk perawatan kosmetik.

"Banyak wanita terkejut mengetahui bahwa pria memiliki masalah kepercayaan diri juga," kata Dr Oates.

Semua jenis prosedur kosmetik, termasuk di alat kelamin, telah menjadi jauh lebih populer di Australia dalam beberapa tahun terakhir, menurut Dr Sharp.

Studi mereka menemukan bahwa dua dari 25 peserta memiliki kondisi yang disebut gangguan dismorfik tubuh - kondisi psikologis di mana seseorang menjadi terobsesi dengan cacat imajiner dalam penampilan mereka.

Dia menemukan beberapa laki-laki dalam penelitian ini sebelumnya memiliki prosedur kecantikan lain termasuk suntikan anti-kerut, dan lebih dari seperempat sebelumnya telah mencoba bentuk lain dari pembesaran penis.

Makalah penelitian mereka akan diterbitkan dalam Aesthetic Surgery Journal.

Bedah kosmetik semakin lebih diterima untuk pria Dr Gavin Scriven melakukan suntikan pengisi dermal ke penis di kliniknya di Sydney.

Tidak ada data nasional yang secara rutin dikumpulkan di Australia tentang tren bedah kosmetik.

Tetapi Dr Scriven telah memperhatikan peningkatan jumlah pria yang datang untuk menemuinya sejak prosedur non-invasif datang ke Australia lima tahun lalu.

"Kami telah merawat ratusan dan ratusan pria di sini. Banyak orang yang saya lihat tidak terlalu khawatir tentang citra tubuh mereka, tetapi mereka hanya mencari beberapa perbaikan diri," kata Dr Scriven.

Sebelum itu, pria yang mencari pembesaran penis harus menjalani operasi besar untuk mematahkan ligamen di bawah tulang kemaluan mereka.

Prosedur itu melibatkan enam bulan penyembuhan, dan biaya hingga 15.000 dollar Australia atau sekitar Rp157 juta.

Tapi Dr Scriven mengatakan dia percaya itu juga menjadi lebih diterima bagi pria untuk menjalani prosedur kosmetik.

"Mungkin tidak begitu diterima bagi seorang pria untuk mendapatkan operasi kosmetik seperti halnya bagi wanita, tapi itu pasti menjadi lebih umum dan kurang tabu," kata Dr Scriven.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Studi Ungkap Alasan Pria Ingin Memperbesar Penis"(*)

 

 

 

 

Sumber : BANGKAPOS.COM






Loading...

[Ikuti Medialokal.co Melalui Sosial Media]



Tulis Komentar